Follow Us

Kenali Penyakit Gerd dan Bahayanya, Begini Penjelasan Guru Besar UI

Ferry Budi Saputra - Rabu, 07 Juli 2021 | 14:30
Ilustrasi GERD
Pixabay

Ilustrasi GERD

HAI-Online.com - Mungkin sebagian orang pernah mengalami apa yang dinamakan penyakit asam lambung (gerd). Ada hal yang harus kalian ketahui mengenai penyakit ini.

Baca Juga: Bolehkah Masker KN95 Dipakai Berulang-ulang? Ini Penjelasan Dokter

Gerd datang ketika orang mengalami stres. Kondisi mereka terganggung akibat tidak bisa beraktifitas dan memiliki rasa takut akan ancaman infeksi virus Covid-19 pada masa pandemi seperti ini.

Terkait asam lambung, menurut Dekan FK Universitas Indonesia (UI) Prof. Ari Fahrial Syam, itu berhubungan dengan pola makan dan perubahan gaya hidup di dalam masyarakat.

Berdasarkan penelitian Prof. Ari di tahun 2006, sekitar 3,78 persen penduduk di Kota Jakarta terdapat dua gejala utama terjadinya Gerd, yaitu panas dada seperti terbakar dan mulut terasa pahit. Menurut dia, gerd dapat mengganggu pola tidur seseorang.

"Dari survei yang dilakukan di 2020, terdapat 41 persen lebih rendah proporsi pasien tanpa gangguan tidur dan 7,7 persen lebih rendah pasien mengalami gangguan tidur seharian pada bulan April-Juni dibandingkan dengan Januari-Maret," ucap dia.

Selain itu, sekitar 43,5 persen pasien mengalami gangguan tidur selama 2-3 hari dan proporsi pasien dengan gangguan tidur malam selama 4-7 hari lebih tinggi pada bulan April-Juni dibandingkan dengan Januari-Maret akibat Gerd.

Sekitar 27,4 persen dari dokter yang disurveynya mengalami gerd. Hal ini berhubungan dengan faktor umur yaitu lebih dari 50 tahun, BMI lebih dari 30 kg/m2, dan perokok.

Baca Juga: Susu Beruang Jadi Rebutan, Benarkah Bisa Cegah Corona? Ini Penjelasan Ahli

Sebagai salah satu pendiri "GerdQ", dia juga mempromosikan aplikasi canggih untuk mendeteksi gerd pada seseorang. GerdQ merupakan sebuah aplikasi yang berisikan kuesioner yang harus dilengkapi oleh pasien dan dalam pengawasan dokter untuk identifikasi dan manajemen pasien dengan gerd.

Dia menyebut, gerd merupakan gejala yang mengganggu dan atau terjadinya komplikasi akibat dari balik arahnya isi lambung.

Dia mengaku laki-laki yang mengalami obesitas dan merokok merupakan risiko tinggi untuk terjadinya gerd, "Pemicu lain yang dapat menyebabkan gerd pada seseorang yaitu terlalu banyak makan daging, kurang makan ikan, dan sering makan asin," sebut Guru Besar FK UI ini.

Source : Kompas.com

Editor : Hai

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular