Follow Us

Refleksi Krisis Seperempat Abad dari Rayhan Noor lewat Single 'Ragu'

Mohammad Farras Fauzi - Sabtu, 31 Juli 2021 | 16:00
Rayhan Noor
Deby Sucha

Rayhan Noor

HAI-ONLINE.COM - Apa yang bisa kita raih di tengah insekuritas menjelang akhir usia 20-an? Banyak orang bilang kalo tren quarter life crisis ini emang bisa merubah banyak jalannya hidup seseorang, tergantung dengan apa yang kita pilih untuk ngehandle segala kekalutan tersebut.

Baca Juga: Jangan Berlarut-larut dalam Kesedihan, Ini 4 Tips Menghadapi Fase Quarter Life Crisis

Bagi seorang Rayhan Noor yang merupakan produser/musisi/song writer, krisis tersebut tentu juga dilaluinya di pertengahan usia 20-annya saat ini.

Dihadapkan pada pilihan-pilihan sulit membuat Rayhan Noor terpaksa berjibaku dengan segala keraguannya untuk waktu yang lama, sampai akhirnya dia memutuskan hal penting yang membawanya menjadi Rayhan Noor yang kita kenal sekarang, seorang musisi.

“Rasanya kaya terjebak di persimpangan yang gue sendiri engga tahu harus kemana, akhirnya cuma diam di tempat ngabisin waktu,” kenangnya.

Meninggalkan profesi lamanya sebagai dokter gigi, dan memulai mimpinya untuk fokus di musik yang tentu tak semudah membalikkan telapak tangan. Tapi tekad sudah bulat, semesta juga sudah seperti mengamini langkah pilihannya tersebut.

Baca Juga: Once Bawa Pengaruh untuk Dewa 19 di Album Bintang Lima, Ahmad Dhani: Dewa dan Aransemennya Mahal Setelah Once Masuk

Rayhan Noor emang banyak banget terlibat di sejumlah proyek musik, sebut saja Glaskaca, Martials sampai "supergrup" terbarunya Lomba Sihir. Kini Rayhan Noor mantap untuk menyeriusi karirnya di jalur Solo.

Mantap dengan pilihan hidupnya saat ini, Rayhan Noor kini kembali produktif. Setelah awal tahun lalu dirinya merilis sebuah mini album 'Colours' yang menjanjikan bareng Agatha Pricilla, kini Rayhan menelurkan sebuah single anyar berjudul 'Ragu'.

Setelah sebelumnya cukup dikenal dengan lagu lagu pop-melankolinya, 'Ragu' menjadi sebuah lagu yang tercipta dari pengalamannya saat melalui krisis seperempat abad, sehingga menawarkan tatanan suara dan sisi musikalitas yang cukup berbeda dengan single-single Rayhan sebelumnya. Dengarkan 'Ragu' di bawah:

Selain lebih terdengar up-beat dan lebih ramah di telinga, untuk pertama kalinya Rayhan Noor bermain-main dengan lirik bahasa Indonesia di lagu ini. Untuk urusan produksi, Enrico Octaviano masih setia untuk mendampingi Rayhan sebagai co-producer.

Editor : Hai

Baca Lainnya





PROMOTED CONTENT

Latest