Follow Us

Jelang Ujian Nasional Kasus Covid-19 Melonjak, Singapura Terpaksa Tutup Sekolah Tatap Muka

Al Sobry - Minggu, 19 September 2021 | 15:38
Siswa SD di Singapura
MetroSingapura

Siswa SD di Singapura

HAI-Online.com - Melonjaknya kasus Covid-19 di Singapura membuat pemerintah memutuskan untuk menutup lagi sekolah yang menggelar pembelajaran tatap muka (PTM).

Pembelajaran siswa sekolah dasar di negara tersebut akan dialihkan kembali ke online menjelang ujian nasional.

Pernyataan tersebut disampaikan Kementerian Pendidikan Singapura pada Sabtu (18/9/2021) kemarin menyusul munculnya 935 kasus Covid-19 baru pada hari sebelumnya, Jumat (17/9/2021) lalu.

Baca Juga: Sekolah Tatap Muka di Jakarta Bakal Digelar Tiap Hari Mulai 13 September 2021, Pelajar Cek Pengaturan Masuk Kelasnya!

Melansir Reuters, jumlah tersebut merupakan yang tertinggi di “Negeri Singa” sejak April tahun lalu.

Siswa sekolah dasar kelas 1 hingga 5 akan berpindah ke pembelajaran berbasis online mulai 27 September hingga 6 Oktober.

Sementara siswa sekolah dasar kelas 6 akan mengambil cuti belajar selama beberapa hari mulai 25 September sebelum mengikuti ujian nasional.

Menteri Pendidikan Singapura Chan Chun Sing mengatakan, keputusan tersebut diambil untuk melindungi siswa yang belum memenuhi syarat secara medis untuk vaksinasi.

“Dan memberikan ketenangan pikiran yang lebih besar kepada orang tua dan siswa,” kata Chan.

Peningkatan kasus Covid-19 terjadi setelah negara tersebut memberlakukan pelonggaran pembatasan Covid-19.

Melonjaknya kasus juga mendorong Singapura untuk memberlakukan pelonggaran lanjut.

Sementara itu, lebih dari 80 persen populasi Singapura sudah diberi vaksin Covid-19.

Negara ini juga sedang mempertimbangkan untuk memvaksinasi anak-anak berusia di bawah 12 tahun pada awal 2022. (*)

Editor : Hai

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular