Follow Us

Ini yang Bikin Generasi Millenial Lebih Bersuara dari Generasi Sebelumnya

Rizki Ramadan - Kamis, 02 November 2017 | 07:00
Pemeran film My Generation
Rizki Ramadan

Pemeran film My Generation

Paling enak memang jadi anak Milenial! Maklum, generasi ini memang nggak banyak membutuhkan aksesoris. Cuma dengan ponsel aja, berbagai masalah sudah selesai. Mulai dari browsing info terkini, motret, sampai update status kelar sama ponsel. Wajar kalo generasi Milenial bergantung banget sama yang namanya gadget. Ngaku, deh!

Buat kita-kita, gadget itu sama manfaatnya kayak pisau Swiss. Cuma dengan satu tools, berbagai masalah bisa diatasi. Segala hal yang kita perlukan, bisa diselesaikan sama gadget yang namanya ponsel.

Nggak percaya? Ayo bikin list, apa aja yang kita butuhkan sehari-hari!

Yang pertama jelas cari informasi terkini! Namanya juga kids jaman now, jaringan internet emang jadi tools paling dahsyat buat cari kabar terbaru. Kadang, info yang belum dirilis oleh pers manapun, udah berseliweran di internet. Mulai dari kecelakaan, atau info soal artis yang kencan diam-diam, sampai siapa yang terpilih jadi presiden dalam Pemilu bisa kita temukan di dunia maya.

Sumber beritanya bisa dari mana aja. Semenjak user generated content alias UGC ngehits, siapa pun bisa menjadi reporter. Dan, cerita yang dibikin bisa disebarkan melalui banyak saluran. Mulai dari blog sampai sosial media. Update, boy!

BACA JUGA: Pamflet Generasi: Karena Perjuangan HAM Butuh Keterlibatan Generasi Muda

Wajar dong kalo kita juga jadi tergoda untuk share kabar paling hits. Mulai dari kejadian di sekitar kita, info terkini soal teman-teman, sampai kabar terkini soal diri kita. Yap! Sebenernya banyak kok yang perlu diberitakan soal diri kita, itu yang bikin kita jadi rajin update di sosmed, kan? Hahaha….

#Duniaharustahu! Gitu deh kira-kira yang ada di kepala Millenial. Bukan cuma kejadian. Yang belum kejadian pun harus dibagi. Mulai dari perasaan, sampai apa yang kita pikirkan. Cuma dengan mencet tombol share, apa yang kita mau bagi bisa tersebar ke seluruh jagad maya.

Apakah ada yang respon? Kenapa nggak! Imbas dari kebutuhan “berbagi masalah pribadi”, millennials jadi lebih perhatian sama orang lain (baca: kepo). Terutama orang-orang yang dekat sama dirinya. So, nggak perlu takut info yang kita bikin nggak dibaca. Pasti ada yang baca, entah yang suka banget sama kita, atau yang sirik sama kita. Hehehe…

Ini nih yang bikin Milenial dianggap generasi yang paling “bersuara”. Kakek, nenek, ayah, ibu, dan paman-paman kita nggak punya saluran komunikasi secanggih millennials. Buat menyampaikan pemikiran secara luas ke publik, mereka nggak punya alatnya. Jadi, kalo punya permasalahan, generasi “tua” lebih cenderung mencari cara untuk menyelesaikan permasalahan secara langsung, dibanding membaginya kepada orang lain.

Kadang, bicara langsung ke orangnya memang lebih efektif. Dan tentunya tidak membuat pihak-pihak yang ”dibicarakan” sakit hati karena diomongin di belakang. Karena hal ini juga, banyak senior-senior kita yang kurang berkenan (begitu bahasa orang tua) kalo ada yang membicarakan mereka langsung ke banyak orang. Apalagi kalo langsung di-share di media sosial. Bisa-bisa banyak yang ikut menghakimi mereka, tanpa tahu permasalahan aslinya.

Punya suara yang cenderung lebih didengar, ternyata bahaya juga. Masih ingat dong kata Paman Ben di film Spider-Man. Yang kalo diterjemahkan secara bebas kira-kira begini,”kekuatan itu datang bersama tanggung jawab. Semakin kita kuat, semakin harus kita mempertanggungjawabkan kekuatan itu.”

Editor : Hai

Baca Lainnya





PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular