Follow Us

Sambut Hari Film Nasional, Ini Dia 5 Film Yang Pertama Kali Dibuat Di Indonesia

Dimas Yulian - Kamis, 30 Maret 2017 | 10:00
Loetoeng Kasaroeng – (1926)
Dimas Yulian

Loetoeng Kasaroeng – (1926)

Hari ini, tepat pada tanggal 30 Maret adalah hari yang diperingati setiap tahunnya sebagai hari film nasional. Pemilihan tanggal 30 Maret sebagai hari film nasional berdasarkan pada momen di mana buat pertama kalinya pengambilan gambar film Darah & Doa dilakukan pada tahun 1950 silam. Lalu apa sih spesialnya film ini?

Film ini jadi spesial karena jadi film lokal pertama yang diproduksi, dibintangi dan disutradarai oleh orang asli Indonesia. Darah & Doa sendiri disutradarai oleh sineas legendaris Indonesia, Usmar Ismail. Produksinya sendiri juga dibuat oleh Perusahaan Film Nasional Indonesia (PERFINI) di mana Usmar Ismail juga tercatat sebagai salah satu pendirinya.

Akan tetapi, film ini bukanlah film pertama yang pernah dibuat di Indonesia. Sebelumnya udah ada beberapa film yang diproduksi dan dibintangi oleh aktor lokal, tapi masih dibuat oleh sutradara dan kru produksi dari negara lain. Seperti dikutip dari PNRI.co.id, ini dia 5 film pertama yang dibuat di Indonesia.

1. Loetoeng Kasaroeng – (1926)

Loetoeng Kasaroeng – (1926)
Film pertama yang dibuat di Indonesia adalah film bisu dari tahun 1926 yang berjudul Loetoeng Kasaroeng. Film ini dibuat oleh sutradara asal Belanda, G.Krueger dan L.Heuveldrop. Saat film ini dirilis, negara Indonesia masih bernama Hindia Belanda. Akan tetapi, film ini dibintangi oleh aktor lokal dari Perusahaan Film Jawa NV di Bandung. Yang kemudian pertama kali tayang pada tanggal 31 Desember 1926 di Teater Elite and Majestic, Bandung.

2. Eulis Atjih – (1927)

Eulis Atjih – (1927)
Film ini juga masih berformat film bisu yang disutradarai oleh sineas Belanda, G.Kruger dan dibintangi oleh aktor lokal, Arsad dan Soekria. Meskipun film bisu, yang unik dari film ini adalah pemutaran musik keroncong yang dilakukan bersamaan saat film diputar. Musik keroncong yang diperdengarkan pun berasal dari kelompok yang dipimpin oleh Kajoon, seorang musisi keroncong yang sangat populer di masa itu. Jadi semacam nonon film dengan sajian music live gitu deh. Keren juga yak!

3. Lily Van Java – (1928)

Lily Van Java – (1928)
Ini adalah film Tionghoa pertama yang dibuat di Indonesia. Film ini diproduksi oleh perusahaan The South Sea Film dan dibuat pada bulan Juni 1928. Filmnya bercerita tentang cewek yang dijodohkan oleh orangtuanya padahal doi udah punya calonnya sendiri. Mirip-mirip Siti Nurbaya gitu kali ya? Menurut wartawan Leopold Gan, film ini cukup dapet sambutan hangat saat dirilis, dan tetap digemari selama bertahun-tahun sampai filmnya rusak. Keren!

4. Rensia Boroboedor – (1928)

Rensia Boroboedor – (1928)
Film ini diproduksi oleh Nancing Film Co, dan dibintangi oleh aktris bernama Olive Young. Formatnya masih merupakan film bisu yang bercerita tentang tokoh utamanya, Young Pei Fen, yang nemuin sebuah buku resia (rahasia) punya ayahnya yang bercerita tentang sebuah bangunan Candi Borobudur yang terkenal. Dalam narasinya, juga diceritakan kalo terdapat sebuah harta karun tak ternilai yang terdapat di dalam Candi tersebut.

5. Setangan Berloemoer Darah – (1928)

Setangan Berloemoer Darah – (1928)
Ini adalah film yang diadaptasi dari sebuah novel yang dibuat oleh Tan Boen Soan, seorang wartawan Soeara Semarang. Seperti film Lily Van Java (1928), film ini juga ditujukan buat penonton dari kalangan Tionghoa. Produsernya pun juga berasal dari pebisnis asal Tionghoa yang bergantung pada kesuksesan film-film yang dibuat di Shanghai, China.

Editor : Hai

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular