Follow Us

Guru Dilarang Buka Les Untuk Murid Sekolahnya Sendiri

Rizki Ramadan - Jumat, 25 November 2016 | 06:34
Pelajar Cewek Lebih Suka Ujian Nasional PBT
Rizki Ramadan

Pelajar Cewek Lebih Suka Ujian Nasional PBT

Oki, nama samaran, siswa kelas XI sebuah SMA negeri di Jakarta jengah sama pelajaran Fisikanya. Saban bahasan satu bab selesai, sang guru menghadiahi tugas seabrek. 30-60 nomor, bro! Mesti selesai dalam seminggu.

Belum lagi kalau ulangan. Sistem gurunya cukup unik bin menegangkan. Satu persatu murid mesti maju ke depan dan ngerjain soal random di papan tulis.

Nggak sedikit tuh temennya Oki yang cuma bisa mematung di depan papan tulis kalau udah disuruh maju.

Oki ngerasa keteter banget sama Fisika ini. Tapi, dia ogah pasrah membiarkan nilai di rapotnya jeblok. Oki pun bersiasat. Dia ikutan les Fisika yang dibuka oleh gurunya itu.

“Kalau di les dia ngajarnya lebih sabar gitu, beda dengan ngajar di sekolah. Saat bahas soal pun lebih enak. Bisa puas nanya,” kata Shila, nama samaran, kakak kelas Oki yang juga ikut les fisika itu.

Tiap sore, pukul 16.00-18.00, pada Selasa, Rabu, dan Kamis, guru fisika itu buka les di rumahnya. Tiap hari beda angkatan. Oki dan temen-temen peserta lainnya yang kelas XI kedapeten Kamis. Ruang garasi mobil guru itu manfaatkan untuk menjadi kelas.

“Kira-kira saya sudah buka les ini sejak 15 tahun lalu,” kata pak Rinto, nama samaran guru tersebut.

Menurut Shila untuk bisa ikut les itu ongkos yang mesti dibayar adalah Rp 2,5 juta untuk satu semester.

Tiap kali les, Pak Rinto ngebahas soal-soal yang ia tugaskan dan soal-soal yang ia kasih di ujian. Nggak sama persis, sih. Cuma beda angka aja paling. Pak Rinto juga nggak secara langsung bilang kalau soal yang dibahas adalah soal yang akan diujikan. Yang dia bilang cuma sekedar, “Kira-kira nanti ulangan kita kayak gini.” Udah kode banget kan tuh.

Alfa, teman kita dari sebuah SMA Negeri di Yogyakarta juga cerita bahwa di sekolahnya ada tuh guru Matematika yang buka les juga. Sudah sejak awal masuk tahun ajaran baru, Bu Alan, nama samaran, mempromosikan lesnya itu.

“Jadi beliau (si guru), di awal semester udah promosi banget kalau bakal buka les atau bimbel, awalnya si guru itu cara ngajarnya bagus banget, bikin paham materinya, tapi lama kelamaan malah kayak males ngajar dikelas dan lebih mementingkan anak-anak yang ikut les,” buka Alfa agak kesel.

Ifo, teman seangkatan Alfa adalah salah satu pesertanya. Di kelas X lalu, siswi kelas XI ini merasa sangat terbantu dengan pendalaman materi lewat les itu.

Editor : Hai

Baca Lainnya





PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular