Follow Us

Pengakuan Para Pelajar Yang Selalu Terlihat Nyantai Tapi Ternyata Pintar dan Nilainya Bagus Terus

Rizki Ramadan - Selasa, 12 Desember 2017 | 02:00
Student Talks
Rizki Ramadan

Student Talks

HAI-online.com - Pasti ada di antara kamu yang punya teman pintar dan kalau ujian nilainya bagus. Padahal kalau ditanya, dia ngaku nggak belajar. Mereka juga nggak nyontek. Bertanya-tanya kenapa bisa mereka bisa meraih nilai bagus? HAI punya nih curhatan dari mereka yang dianggap seperti itu oleh teman-temannya. Siapa tahu kamu bisa mengamali cara belajar mereka nih.

M. Rifqi Fadhilah - Teknik Elektro, UMY

Waktu SMA, teman-temen gue manggil gue "golden boy"-nya guru. Kebetulan waktu SMA pernah direbutin tiga guru Matematika, Fisika, dan Kimia buat ikut OSN. Tapi, akhirnya gue milih untuk Matematika dan itu ngebuat guru Fisika gua jadi ngehukum gua gitu kayak nggak adil.

Pernah ujian itu yang lain soalnya sama, dia buat 1 lembar soal beda khusus gue dan duduknya di meja guru. Tapi, karena gue ngerasa bisa, gua nggak pelit ilmu buat ngajarin kalau kepepet ya gue kasih jawabannya langsung karena gua cowok dan nggak mau ribet. Banyak juga orang yang nggak suka gitu gue ngebantu angkat nilai orang. Di situ gue ngerasa risih.

Mungkin itu (dinilai bisa dapat nilai bagus, padahal seperti nggak belajar dan nggak nyontek) gua anggap kelebihan gua di mana bisa cepat buat paham sama sesuatu yang baru dan punya cara belajar sendiri. Jadi orang kalau ngeliat gue ya senang main gitu, aktif, tapi teori pelajaran nggak ketinggalan.

Menurut gue tuh belajar yang efektif jangan lama-lama. Cukup kayak lo perhatiin apa teorinya atau rumusannya langsung dicoba ke contoh soal gitu. Jangan terlalu lama berkutik di teori atau ngafalin rumus-rumus, tapi lebih ke pengaplikasian sama contoh-contoh soal aja langsung.

Athira Jasmine Syahira - Teknik Elektro, Universitas Indonesia

Adanya opini ke gue mungkin karena mereka nggak lihat gue belajar, makanya gue suka dibilang pintar, dll. gitu. Padahal, sebenarnya gue belajar juga dan kadang gue juga banyak nggak ngerti gitu kok sama aja sama orang-orang.

Kalau gue sendiri sukanya bikin rangkuman dulu gitu dan harus dimulai dari bab yang paling awal terus ngurut ke belakang. Habis itu gue coba ngertiin giu baru gue coba ngerjain soal-soal latihan. Dan gue baru bisa belajar kalau sudah mood dan harus mood untuk belajar biar masuk. Dulu waktu sekolah gue sebelum belajar ngelakui semua yang gue mau lakuin dulu, jadi pas gue belajar nggak keganggun atau kepikiran yang lain-lain gitu.

Zahra Yusuf - Ilmu Hubungan Internasional, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Halaman Selanjutnya

1 2 3

Editor : Hai

Baca Lainnya





PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular