Follow Us

Memperingati Satu Tahun Kepergian Eben, Berikut Pendapatnya Soal Musik Burgerkill dan Metal Tanah Air

Alvin Bahar - Kamis, 08 September 2022 | 15:35
Eben 'Burgerkill'
HAI

Eben 'Burgerkill'

HAI-ONLINE.COM - “Genre ini (metal) mempunyai stigma yang jelek di mata orang,” tegas Eben dalam sebuah edisi di HAI, 2012 lalu.

“Mau stigma di lingkungan masyarakat menyebutkan musik metal itu bla bla bla, oke, tapi gue punya prestasi banyak di belakang gue. Gue bisa main di luar negeri tanpa diundang dari KBRI. Gue bisa main di dua festival besar di Aussie tanpa harus diundang KBRI. Gue bisa rilis secara internasional tanpa bantuan pemerintah Indonesia. Dan gue bawa bendera Indonesian label, itu udah cukup membanggakan buat gue,” tegasnya.

Soal stigma buruk tentang metal, bagi Eben sih, bodo amat! menurutnya secara pribadi, dia nggak pernah berusaha untuk mengurusi apa yang menjadi pembicaraan orang tentang musik yang dia mainkan dan dia suka.

Yang penting, selama mereka nggak ‘nyenggol’, Eben pun juga nggak akan ‘nyenggol’ lagi.

Karena kesuksesan Eben di dunia musik cadas, bukan kebetulan. Ia meraihnya dari 0. Ia sejak awal punya rencana yang jelas, dan tau harus bagaimana bersikap, berperilaku, dan lainnya.

“Jakarta, Bandung, dan Jawa lainnya jelas beda. Misal, kita ngomongin tentang persaingan. Jakarta, di sini culture-nya lebih kritis. Siapa yang paling dekat dengan media, dia yang nantinya akan lebih cepat terkenal. Orang-orang daerah mengeluh, kenapa band-band di Bandung lebih cepat naik. Ya karena kita dekat dengan Jakarta. Positioning itu penting, kecuali lo Slipknot, lo tinggal di Iowa, di perkampungan dan lo bisa kayak di Roadrunner. Dan itu cuma seribu satu band yang bisa,” kata Eben.

Keputusan Eben menjadi musisi metal pun nggak sembarangan diambilnya.

Baca Juga: Burgerkill Kenang Eben, Hingga Solidnya Fans Musik Cadas di DistorsiKERAS Magnumentary x Beyond The Scream Jakarta

“Kenapa gue mau main di Burgerkill? Satu, karena gue tinggal di Bandung, dan memutuskan untuk menjadi musisi di Bandung masih mungkin. Kalau di Jakarta pasti gue nggak akan pure jadi musician. Ada challenge tersendiri. Dan perjalanan ini, gue menggambarkan sosok Burgerkill itu kayak bunglon,” katanya.

Namun, yang paling penting untuk hidup di scene metal menurutnya adalah, “Humble itu juga menjadi kunci utama. Band yang hebat itu band yang tidak pernah lupa dari mana mereka berasal. Mereka nggak pernah lupa kalau mereka dulu pernah kecil. Mereka nggak pernah lupa kalau dulu mereka pernah sucks, pernah dicemooh, itu yang penting. Band yang hebat adalah band yang nggak lupa sejarah dan menghargai sejarahnya."

Bagi seorang Eben juga, metal adalah pilihan hidup. Musik merupakan napas kehidupan baginya.

“Nggak bisa gue hidup tanpa musik. Gue sangat butuh ‘nutrisi’ itu, dan gue suka mengamalkan itu. Mencari ilmu dari band lain, manggung, itu menjadi ‘vitamin’ buat gue di Burgerkill,” jelasnya.

Editor : Hai

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular