Follow Us

Tak Senang Belajar dari Rumah, Pelajar Jadi Tidak Mau Membayar SPP

Al Sobry - Rabu, 29 April 2020 | 12:23
Tak Senang Belajar dari Rumah, Pelajar Jadi Tidak Mau Membayar SPP

Tak Senang Belajar dari Rumah, Pelajar Jadi Tidak Mau Membayar SPP

HAI-Online.com - Komplain para pelajar terkait Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) yang masih berlangsung selama masa pandemi ini menimbulkan keinginan untuk tidak membayarkan uang SPP, sebagiannya lagi meminta untuk bayar setengahnya saja.

Hal ini terdapat dalam laporan survey yang diadakan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) pada Senin (27/4/2020) lalu.

Survey ini yang melibatkan 1.700 responden pelajar sehingga mengumpulkan 246 aduan yang diterima dari tanggal 13-20 April.

Baca Juga: 5 Pesona Reemar Martin, Cewek TikTok Influencer Idaman Para Cowok Indonesia

Dari jumlah yang masuk tersebut, pengaduan tertinggi berasal dari jenjang SMA dan sederajat mencapai 70 persen lebih, yaitu pelajar SMA komplain sebanyak 124 siswa (50,4%), pelajar SMK sebanyak 48 (19,5%), dan MA sebanyak 24 (9,8%).

Selanjutnya jenjang SMP sebanyak 33 siswa (13,4%), disusul MTS hanya 3 siswa (1,2%), dan jenjang SD sebanyak 11 kasus (4,5%) dan TK hanya ada 3 kasus keluhan (1,2%).

Hasil survey itu dinyatakan oleh KPAI punya tujuan untuk mengetahui persepsi siswa terhadap pelaksanaan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).

"Ini diinisasi lantaran banyak aduan yang kami terima. Angkanya cukup tinggi, capai ratusan pengaduan sekaligus. Kami menilai mau nggak mau ini sesuatu yang nggak bisa dibiarkan," ucap Komisioner KPAI Bidang Pendidikan, Retno Listyarti, melalui konferensi pers online yang digelar pada Senin (27/4/2020) lalu.

Baca Juga: Reemar Martin, Cewek Filipina yang Disukai Cowok Indonesia dan Dibenci Kaumnya

Data pengaduan KPAI ini menggolongkan beberapa kategori, mulai dari penghasilan dan pekerjaan orang tua yang terkena dampak dari wabah COVID-19, aplikasi yang digunakan untuk kegiatan belajar dari rumah via online, seberapa banyak interaksi guru dan siswa, hingga fasilitas yang mereka gunakan termasuk kuota internet dan perangkat yang digunakan saat belajar.

Dalam survey tersebut ditemukan keluhan siswa kebanyakan terkait masalah kuota, peralatan belajar yang nggak memadahi, interaksi guru yang kurang, tugas yang banyak dengan waktu terbatas, sampe dengan masalah kesehatan seperti kelelahan dan mata sakit akibat terlalu lama di depan HP atau PC (komputer).

Nah, masalah laporan juga menyebutkan maslaah keberatan siswa atas Pembayaran SPP Selama PJJ.

Baca Juga: Pelajar SMA Paling Banyak Komplain Belajar dari Rumah, Mereka Butuh Kuota Besar

Editor : Hai

Baca Lainnya





PROMOTED CONTENT

Latest