Follow Us

Ilmuwan Bikin Alunan Musik Indah dari Tampilan Mikroskopik Virus Corona

Bagas Rahadian - Rabu, 15 April 2020 | 19:00
Gambar mikroskop elektron pemindai ini menunjukkan virus corona Wuhan atau Covid-19 (kuning) di antara sel manusia (merah).
via Kompas.com

Gambar mikroskop elektron pemindai ini menunjukkan virus corona Wuhan atau Covid-19 (kuning) di antara sel manusia (merah).

HAI-Online.com - Apabila mendengar kata "virus corona" di saat-saat seperti sekarang, mungkin yang terbersit di pikiran banyak orang adalah beragam peristiwa buruk seperti isolasi berkepanjangan, penyakit, dan bahkan kematian.

Yap, memang nggak ada kesan baik yang bisa kita peroleh saat membahas virus yang menjadi penyebab dari wabah penyakit Covid-19 tersebut.

Bahkan, wujud fisik dari virus ini sendiri aja, yang mana terdapat banyak duri di sekelilingnya, kadang udah cukup bikin orang yang melihatnya bergidik.

Terlepas dari semua perspektif buruk terkait virus corona, baru-baru ini para ilmuwan justru menemukan sesuatu yang menakjubkan dari virus yang telah memakan puluhan ribu jiwa di seluruh dunia tersebut.

Yap, ilmuwan dari Institut Teknologi Massachusetts diketahui membuat alunan musik indah dari struktur fisik virus corona yang dapat diidentifikasi melalui mikroskop.

Dilansir dari National Geographic Indonesia, Markus Buehler bersama timnya berhasil menerjemahkan struktur protein pada SARS-CoV-2 ke dalam aransemen musik melalui teknik baru bernama sonifikasi.

Dengan teknik sonifikasi itu pula, para ilmuwan memberikan masing-masing asam amino dalam not unik dalam skala musik yang mengubah seluruh protein menjadi sebuah skoring musik.

Baca Juga: Jangan Nyampurin Cairan Antiseptik Untuk Diffuser, ini Penjelasannya

Mereka pun menggunakan instrumen seperti lonceng dan seruling yang disesuaikan dengan susunan protein yang menonjol tak beraturan dari permukaan virus tersebut.

Alhasil, tercipta sebuah aransemen musik dengan alunan menyerupai musik klasik yang bisa bikin orang yang dengerin rileks.

Aransemen musik itu pun diunggah oleh tim Buehler di Soundcloud bagaikan sebuah track.

Editor : Hai

Baca Lainnya





PROMOTED CONTENT

Latest