Follow Us

Hikikomori: Penyakit Mental Aneh, Penderitanya Mengisolasi Diri di Kamar Berbulan-bulan Tanpa Kontak Sosial

Alvin Bahar - Selasa, 17 Maret 2020 | 13:30
Pengidap Hikikomori enggan keluar kamar
HAI

Pengidap Hikikomori enggan keluar kamar

HAI-ONLINE.COM - Mendengar kata "isolasi", jadi ingat hikikomori. Apaan tuh?

Sebelum masuk ke topik, kenalan dulu sama Hayashi Kyoko. Sosoknya mulai mengunci dirinya dari masyarakat ketika kepala sekolahnya membicarakan tentang ujian masuk universitas, di hari pertama ia masuk sekolah.

“Kehidupan menyenangkan SMA yang saya nanti-nantikan berubah jadi persiapan ujian masuk kuliah,” ujar cewek asli Jepang ini.

“Itu memberikan kejutan besar. Saya merasa nggak cocok dalam sistem pendidikan yang ketat. Perasaan ini akhirnya mempengaruhi fisik. Saya berhenti pergi ke sekolah,” cerita Kyoko.

Saat beranjak dewasa, Kyoko mulai bekerja paruh waktu. Ia menghadapi tekanan dari ibunya. Kyoko mengatakan, dia sudah ‘mencapai batas’ dan nggak mampu keluar dari rumah dan bertemu orang-orang.

Kyoko nggak sendiri. Ia jadi salah satu dari setengah juta warga Jepang yang mengidap ‘hikikomori’. Ini merupakan istilah yang mengacu pada orang-orang yang mengurung diri di rumah dan menghindari kontak sosial.

Titik terendah Kyoko adalah saat ia berada di usia 20an. “Saya menghabiskan waktu untuk mengkritik diri sendiri. Yang saya lakukan sepanjang hari hanyalah makan, buang air, dan bernapas. Saya seperti mayat hidup. Saya nggak bisa menemukan sedikit pun hal yang berharga dalam diri. Saya merasa hidup saya nggak berarti,” paparnya.

“Saya memiliki kemarahan yang mengerikan di dalam diri dan nggak tahu ke mana mengarahkannya. Akhirnya, saya selalu merasa kelelahan,” tambah Kyoko.

‘Penyakit kelas menengah’

Pemerintah Jepang telah menegaskan bahwa hikikomori merujuk pada orang-orang yang nggak mau meninggalkan rumahnya atau berinteraksi dengan orang lain seenggaknya selama enam bulan.

Namun, hikikomori hadir dalam berbagai bentuk. Kondisi seseorang bisa sangat parah sehingga dia nggak memiliki energi untuk bangkit dari kursi menuju toilet. Sementara, yang lainnya menderita gangguan obsesif kompulsif sangat serius.

Mereka mandi beberapa kali dalam sehari atau menggosok lantai toilet selama berjam-jam. Ada juga yang mengaku bermain video game sepanjang hari dan itu membuatnya tenang.

Jeff Kingston, profesor studi Asia di Temple University mengatakan, hikikomori biasanya memiliki gejala sosial yang ekstrem. Mereka tinggal di rumah bersama orangtua yang bisa merawat mereka setiap hari.

Editor : Hai





PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular