Follow Us

Sebenernya Lo Tuh Sedih atau Depresi ya? Begini Cara Membedakannya

Dok Grid - Rabu, 07 Februari 2024 | 09:45
Ilustrasi depresi
iStockphoto

Ilustrasi depresi

HAI-Online.com - Perasaan sedih dan depresi tuh beda tipis, bro. Sering banget orang mengira diri mereka depresi padahal hanya sedang sedih aja. Begitu pun sebaliknya. Kedua perasaan ini emang membingungkan karena sama-sama ditandai penurunan suasana hati.

"Perasaan sedih bukan satu-satunya gejala depresi, tapi emang ada kaitannya. Tapi keduanya nggak sama," kata Guy Winch, psikolog di New York dan penulis "Emotional First Aid: Healing Rejection, Guilt, Failure, and Other Everyday Hurts" seperti dilansir dari Vice.

HAI yakin di antara kalian pasti pernah ngerasa sedih, atau bahkan mengklasifikasikannya sebagai depresi. Tapi, gimana sih cara membedakan kesedihan biasa dari gangguan mental yang serius?

Untuk mengetahui perasaan yang sebenarnya kalian rasakan, lo bisa mengingat kapan terakhir kali merasa sedih. Apa penyebabnya? Apa karena anggota keluarga yang meninggal, atau sahabat yang ngeselin, atau malah pacar yang selingkuh?

Apapun alasannya, itu artinya kalian merasakan kesedihan karena satu hal. Rasa sedih ini wajar banget dirasakan, kata Marwa Azab, seorang adjunct professor jurusan psikologi di California State University, Long Beach.

Baca Juga: Suka Nyari 'Comfort Food' Pas Lagi Stres? Ketahui Plus Minusnya Deh

Kesedihan cepat berlalu, apalagi kalau lo udah bisa memaafkan atau melupakan alasan suasana hati memburuk. Sementara itu, depresi bisa merusak suasana hati dan aspek lain dalam hidup lo gitu aja. Selain itu kesedihan yang lo rasakan juga berlarut-larut.

"Depresi adalah kondisi emosional abnormal yang memengaruhi pikiran, perasaan, persepsi, dan perilaku kita. Bisa muncul secara halus dan terbuka," kata Winch.

Menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5), pengidap depresi klinis biasanya merasa sedih, tertekan, atau kehilangan kesenangan dari hal-hal yang membuat bahagia.

Nggak cuman itu aja, penderita depresi juga akan merasakan kelelahan, kurang konsentrasi, terlalu sering atau kurang tidur, kepikiran bunuh diri, perubahan nafsu makan atau berat badan, dan gerakan atau bicara menjadi lambat.

Walaupun tiap orang mengalami gejala yang berbeda-beda, tapi secara garis besar cukup mirip kok. Kehampaan jadi salah satu tanda umum gejala depresi. "Depresi tuh kayak warna kelabu yang menyedot semua kebahagiaan dan semangat dalam hidup kita. Dunia jadi hambar sehingga kita nggak lagi tertarik melakukan hal-hal kesukaan," jelas Winch.

Faktor-faktor yang menyebabkan depresi berbeda-beda, tapi ada faktor tertentu yang bisa meningkatkan risiko depresi, seperti gen. Sebuah studi menemukan seseorang dengan orang tua yang memiliki sejarah depresi akan memiliki risiko depresi yang lebih besar.

Source : vice.com

Editor : Hai

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular