Follow Us

Selesaikan Skripsi dalam Kondisi Sakit, Ini Perjuangan Mahasiswi UIN yang Digantikan Sang Ayah saat Wisuda

Bayu Galih Permana - Kamis, 07 Maret 2019 | 16:00
Nurbayaini (50) dan Bukhari (65), orang tua almarhumah Rina Muharami mahasiswi UIN yang diwakili ayahnya saat mengikuti Wisuda di gedung Auditorium Ali Hasyimi, UIN Ar?Raniry Banda Aceh, Rabu (27/02/2018).
Kompas.com / Raja Umar

Nurbayaini (50) dan Bukhari (65), orang tua almarhumah Rina Muharami mahasiswi UIN yang diwakili ayahnya saat mengikuti Wisuda di gedung Auditorium Ali Hasyimi, UIN Ar?Raniry Banda Aceh, Rabu (27/02/2018).

HAI-Online.com - Kisah dari mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-Raniry Aceh bernama Rina Muharrami beberapa waktu belakangan tengah ramai menjadi bahan perbincangan banyak orang, khususnya para pengguna media sosial.

Semua bermula saat akun Instagram resmi dari UIN Ar-Raniry Aceh membagikan video saat ayah Rina menggantikan posisi mahasiswi jurusan Pendidikan Kimia tersebut dalam prosesi penyerahan ijazah karena sang anak sudah terlebih dahulu meninggal karena sakit sebelum upacara wisuda.

Seperti yang dikutip HAI dari Kompas.com, putri sulung dari pasangan Nurbayaini dan Bukhari tersebut terserang gejala tifus ketika dalam proses pengerjaan skripsinya.

Bahkan, satu hari sebelum jadwal sidang pada Kamis (24/1), Rina diketahui sempat meminta izin kepada dosen pembimbingnya melalui WhatsApp untuk nggak mengikuti sidang skripsi karena sakit yang dideritanya.

Baca Juga : Profesor Harvard Buktikan Kebahagiaan Bisa 'Dibeli' dengan Uang

"Rina minta maaf tidak dapat ikut sidang besok karena sakit, lalu saya balas kepada Rina untuk mohon diusahakan kalau besok sehat agar dapat mengikuti sidang skripsi ke kampus," terang Dr. Sri Suyanta, M.Ag selaku dosen pembimbing Rina.

Hingga akhirnya, Rina memutuskan untuk tetap menjalani sidang skripsi setelah pihak rumah sakit memberitahu bahwa dirinya nggak jarus menjalani rawat inap.

“Saya tanya ke Rina bagaimana kondisi sakitnya. Rina bilang, tidak rawat inap dan hari ini juga bisa pulang karena sudah sembuh. Nah 'berarti besok kamu bisa ikut sidang kan', saya tanya. Rina menjawab, 'Insya Allah Pak'," ujar Sri.

Lebih lanjut, Sri juga menjelaskan bahwa bimbingannya tersebut datang satu jam lebih awal dari jadwal sidang yang seharusnya baru dimulai pukul 12.00 WIB.

"Jadwal sidangnya mulai pukul 12.00 WIB, pukul 11.00 WIB, Rina sudah lebih awal menunggu di depan ruangan sidang, kemudian proses sidang berlangsung. Alhamdulillah, Rina selesai dengan hasil yang memuaskan,” tambahnya.

Editor : Hai

Baca Lainnya





PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular