Follow Us

Hai

/

Art

4 Tips Bikin Komik Strip Dari Nurfadli "Tahilalats". Intinya, Kita Mesti Punya Style Biar Dikenal.

Rizki Ramadan - Selasa, 09 Januari 2018 | 04:45
Nurfadli Tahilalats
Rizki Ramadan

Nurfadli Tahilalats

HAI-online.com - Nggak ada kata gampang untuk menghasilkan sebuah karya. Mau punya foto bagus, harus ngerti caranya motret. Mau bikin aransemen, harus ngerti seluk-beluk musik. Mau bisa bikin komik strip yang disukai, ya harus bisa gambar dan punya ide menarik. Setuju?

Sama kayak Nurfadli Mursyid atau yang akrab disapa Lik. Perjalanannya sampai bisa menjadi kreator komik strip @tahilalats yang eksis pun harus berangkat dari kemampuan menggambarnya dulu. Terus, karena selalu kepo sama hal baru, Lik yang tadinya cuma bisa gambar manual, sekarang udah lihai bikin gambar digital demi menghemat waktu. Jago, deh!

FYI aja, followers Instagram Lik kini udah mencapai jutaan. Makanya, nggak salah dong, kalau HAI minta doi buat kasih beberapa tips biar komik strip yang lo bikin makin laris? Punya bakat itu ya harus dikembangin. Kalau nggak punya bakat, bisa dipelajarin. Kalau nggak mau belajar, ya udah, meratapi nasib aja, hehe…

BACA JUGA: 7 Tokoh Dunia yang Pernah Muncul di Komik Marvel

Banyak Riset

Jago gambar, bukan berarti harus bikin lo langsung pede sama karya yang lo buat. Lik bilang, kalau dia sendiri masih suka mencari referensi dari para komikus lain.

“Gue bikin komik strip, riset juga, sih, sebetulnya. Jadi gue cari beberapa komik strip luar maupun lokal. Buat influence ke gue, cara mereka nge-joke itu kayak gimana, cara mereka bikin perpanelan komiknya itu gimana. Penting banget riset, biar karya kita, tuh, otentik, nggak cuma copy karya orang lain aja,” ujar lulusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Ujung Pandang ini.

Selain itu, Lik juga riset soal prime time di media sosial, nih. Kata doi, biar lebih banyak dibaca, upload gambar ke medsos itu sekitar jam 8 malem aja. Tuh!

Kontennya Ngena

Bikin konten yang ngena buat yang baca itu emang lumayan susah, tapi, diperlukan. Lik sendiri cerita, kalau dia itu butuh bengong dulu,

tiduran dulu, hanya untuk mencari ide cerita yang benar-benar ngena.

“Gue pikirin gimana bikin cerita yang ngena banget sama orang. Jadi pas orang udah baca, itu ngena banget sama dia. Atau dia sampai ngetag temennya, ‘wah ini dia banget nih’. Terus, mudah-mudahan dari situ bisa jadi viral,” ungkap cowok kelahiran 1993.

Halaman Selanjutnya

Konsisten
1 2

Editor : Hai

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular