Follow Us

Benarkah Media Sosial Bisa Bikin Kita Bunuh Diri?

Alvin Bahar - Jumat, 17 November 2017 | 03:00
kurang update dan cemas.
Alvin Bahar

kurang update dan cemas.

HAI-ONLINE.COM - Kita emang nggak bisa lepas dari media sosial. Namun hati-hati, siapa sangka pengaruh medsos bisa berujung pada depresi dan keinginan bunuh diri? Sebenarnya apa kaitan media sosial dan kecenderungan bunuh diri?

Menurut data dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC), dalam rentang tahun 2010 hingga 2015, angka kasus bunuh diri cenderung meningkat bersamaan dengan jumlah penggunaan media sosial di kalangan remaja di Amerika Serikat.

Padahal, dua dekade sebelumnya (saat media sosial belum ada), angka bunuh diri pada remaja AS cenderung menurun.

Para peneliti pun kemudian tertarik meneliti kaitan keduanya. Hasil temuan penelitian ini kemudian dipublikasikan dalam jurnal Clinical Psychological Science.

Cek deh: Vokalis Band Emo Legendaris Ini Ngasih Tau Kenapa Banyak Rockstar Kayak Chester Bennington Bunuh Diri

Media sosial
Temuan peneliti menunjukkan, kasus bunuh diri baru-baru ini sering dikaitkan dengan bullying di dunia maya. Selain itu, posting-an yang menggambarkan "kehidupan sempurna" seorang remaja juga dianggap berdampak pada kesehatan mental para remaja tersebut, kata peneliti.

"Setelah berjam-jam mengamati Instagram, saya hanya merasa makin buruk terhadap diri saya karena merasa ketinggalan," kata Caitlin Hearty, seorang remaja 17 tahun di Colorado. Caitlin sempat membuat kampanye offline bulan lalu setelah beberapa remaja bunuh diri akibat media sosial.

Kampanye offline tersebut mengajak semua remaja untuk nggak menggunakan internet dan media sosial selama satu bulan penuh. Kampanye ini telah diikuti oleh ratusan remaja.

Diambil dari data CDC, prevalensi remaja yang menggunakan peralatan elektronik, termasuk smartphone, senggaknya kurang lebih lima jam sehari naik dari 8 persen pada 2009 jadi 19 persen pada 2015.

Lalu, kemungkinan remaja-remaja ini untuk memiliki pemikiran atau tindakan bunuh diri 70 persen lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang menggunakan media sosial hanya satu jam dalam sehari.

Salah satu profesor psikologi di Universitas San Diego, Jean Twenge yang merupakan penulis utama penelitian ini mengajak para orang tua untuk mewaspadai pengaruh buruk media sosial.

"Kita perlu berhenti menganggap smartphone nggak berbahaya," katanya dikutip di Time, Selasa (14/11/2017).

Editor : Hai

Baca Lainnya





PROMOTED CONTENT

Latest