Follow Us

5 Masalah Klasik Yang Bikin Acara Buka Bersama Cuma Jadi Wacana Bersama

Dok Grid - Kamis, 22 Februari 2024 | 10:53
Buka Bersama Jadi Wacana Bersama
Rizki Ramadan

Buka Bersama Jadi Wacana Bersama

Ada pepatah mengatakan, “Ya kali bulan puasa nggak ada bukbernya”. Rasanya jika di bulan Ramadhan nggak ada bukber, itu sama saja dengan mengurangi esensi dari kesempurnaan bulan Ramadhan itu sendiri.

Bukber artinya Buka Bersama. Adalah sebuah tradisi di Bulan Ramadhan yang hanya ada di Indonesia, karena kalo di Amerika jika diterjemahkan secara bebas, jadinya Open Together. Sedangkan kalo di Thailand namanya Khwbkhū̀. Ciah.

Banyak orang yang bilang, kalau mengadakan acara bukber yang ramai nan asik itu sama sulitnya dengan usaha membuat masyarakat Indonesia rajin membaca. Sama sulitnya juga dengan usaha Liverpool membawa tropi Premier League ke Stadion Anfield.

Udah berapa kali nih ajakan yang lo terima buat ikutan bukber? Atau malah nggak ada yang ngajak? Ih sedih. Lebih sedih lagi sih kalo udah asik- asik diajak bukber eh ujung-ujungnya Cuma jadi wacana sampe lebaran. HAI mau ngasih tau nih, beberapa hal yang bikin Buka Bersama jadi Wacana Bersama. Biar lo lebih berhati-hati aja. Kuy disimak!

Mudik

Yang ini juga jadi salah satu tradisi Bulan Ramadhan di Indonesia. Pulang Kampung, bahasa selownya. Iya, mudik jadi salah satu alesan paling banyak dipake buat ngehindarin bukber. Diajak bukber nggak bisa, alesannya mudik. Padahal masih tanggal 1 Ramadhan. Hadeu

The Power Of “Gue Ikut Aja.”

Di grup percakapan, dia cuma hobi membaca. Iya, cuma baca, nggak bales. Kalo disuruh respon jawabannya : “Gue ikut aja”. Oke, dia bilang bakal dateng. Giliran pas Hari-H, ditanyain kabarnya, dia udah kaya THR, hilang gitu aja.

Males ketemu mantan

Salah satu alasan klasik yang cukup menggelitik sih. Terus kalo ketemu mantan emang kenapa? Takut diajak balikan? Apa diminta balikin hadiah? Ciah. Sok-sokan males ketemu mantan. Padahal anak STM

Ada bukber lain

Ini yang jadi masalah terberat, menyusun urutan prioritas bukber. Karena kalo kedapetan jadwal bukber yang sama bakal riweuh masalahnya. Harusnya udah dipersiapkan mana bukber yang penting dan mana yang nggak ada faedahnya dari jauh-jauh hari, dari Ramadhan tahun sebelumnya misalnya.

Dan yang pasti, untuk bukber keluarga harus jadi prioritas nomor 1. Hukumnya wajib, arbiter. Karena kalo bukber keluarga besar nggak dihadiri, kedudukan keluarga lo di grup Whatsapp keluarga besar bakal menurun. Nggak bakal dikirim Broadcast Message berantai lagi, nggak boleh naro Paid Promote di grup, dikucilkan kaya Klan Uchiha gitu.

Panitia bukber yang tak berpengalaman

Mau nggak mau, suka nggak suka, jika ingin mengadakan bukber itu harus ada panitianya, atau setidaknya ada orang-orang sabar yang bertugas mengkoordinir. Namun, seringkali ada banyak orang yang pengalamannya masih seumur jagung dalam urusan bukber-bukberan. Yang akhirnya malah menjadikan bukber di kepengurusannya, hanyalah sekedar kata-kata manis.

Hal ini disebabkan karena panitia yang lama trauma. Alasannya, jadi panitia bukber itu capeknya sama kaya jadi volunteer di acara Dangdut Kecamatan. Capek-nya Pol, Senang-nya Nol. Panitia untuk bukber itu penting. Karena bukber tanpa panitia itu, ibarat negara tanpa DPR dan JKT 48 tanpa Nabilah dan Melodi. Ea lo.

(Penulis: Bintang PD)

Editor : Hai

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest