Sex

That’s Hurt, Ternyata Cewek Bisa Jadi PHP Juga, Ini Tanda-Tandanya!

That’s Hurt, Ternyata Cewek Bisa Jadi PHP Juga, Ini Tanda-Tandanya!

Bukan kita aja, ternyata cewek juga bisa jadi sosok pemberi harapan palsu alias PHP. Itu menyakitkan, bro! Ibarat cowok baru bisa bawa motor metik, eh si cewek udah bisa ngebut pake motor gede!

Nah, yang perlu kita tahu, ternyata cewek punya rasa percaya diri yang tinggi lho_soal perasaan ke kita. Misal ketika cowok yang disukainya ngedeketin mereka, pastinya kita jadi rajin nge-chat dia dong, sering ngajak jalan bareng, bahkan sampai bikin mereka baper. Pada momen ini, ibaratnya pihak cowok lagi ngasih-ngasih harapan buat ceweknya, yang PHP tentu belum pasti bakal ngajak pacaran dan cuma dijadiin gebetan bahkan niat ditinggalkan.

Bagi cewek, yang udah dikasih harapan tinggi, lalu dijatuhkan begitu saja seperti kejadian di atas pastinya ngerasa nggak enak banget. Apalagi kalau mereka udah terlanjur sayang. Susah move onnya! Lantas, karma itu ada!

Bahwa sebenarnya, pemberi harapan palsu itu nggak cuma kita aja, tanpa disadari, cewek-cewek juga kadang jadi sosok pemberi harapan palsu. Kejadian ini jarang bareng tersorot dunia, malah seringnya kita doang yang disalahkan.

Eniwei, ada beberapa tanda bahwa cewek juga melakukan PHP ke kita. Pertama, cewek emang beneran suka sensasi dideketin cowok. Mereka mengaku kalo didatangin, digodain dan dideket-deketin kita itu menyenangkan. Apalagi kalo dikasih perhatian dan bikin bahagia. Nah, bagian yang menyakitkan bagi kita adalah, banyak nih cewek yang suka rela diperlakukan demikian alias gampangan a.k.a mau-mau aja dideketin sama lebih dari satu cowok. Alhasil, pas mau ditembak mereka punya segudang alasan untuk menund ajawaban atau menolaknya.

Alasan paling nohok tapi menurut mereka itu alasan terbaiknya adalah ”kamu terlalu baik untuk aku!” bye!

"Aku pernah dekat dengan satu cowok, sebut saja A. Ya, sering chat-chatan dan teleponan, tapi enggak pernah jalan bareng dan dia juga belum pernah ngajak jalan. Kita terus seperti itu sampai berbulan-bulan dan jujur aku suka dengan si A. Tapi kayaknya nggak mungkin untuk nanyain ke dia langsung gimana kelanjutan hubungan kami. Sampai akhirnya aku nggak sengaja sering hangout bareng si B, sebenarnya rame-rame dengan teman lainnya sih, tapi si B ini selalu kasih perhatian lebih ke aku. Mungkin aku yang kegeeran, mungkin tidak. Waktu si B beranikan diri ngajak jalan berdua, aku mengiyakan tapi kondisinya di situ aku masih rutin kontak dengan si A. Aku nggak merasa bersalah karena keduanya belum jadi pacarku. Tapi memang sampai saat ini, keduanya nggak ada yang pernah minta jadi pacarku dan aku juga mulai merasa nyaman mendapatkan perhatian dari keduanya." (There, 18 tahun)

Biar nggak kena PHP cewek

Tuh kan sakit, alo cowok diperlakukan seperti ini, dijadikan pilihan mana yang paling banyak ngasih sayang? Utuk satu hal ini kita perlu belajar sama Ari, biar nggak dapat harapan palsu dari cewek!

"Kalau gue prinsipnya satu: deketin cewek yang nggak lagi dekat dengan cowok lain. Ini penting banget sih karena pernah kejadian waktu gue dekat sama cewek, mulai kontakan dengan intens dan respon dia juga baik banget. Singkat kata, gue udah berencana mau 'nembak' dia, tapi gue tahu dari temannya kalau dia lagi dekat dengan cowok lain juga. Gue pun akhirnya tahu kalau mereka pernah jalan bareng. Duh, rasanya kayak diselingkuhin tapi ya bukan salah dia juga, kan belum jadi pacar. Cuma setelah itu jadi ilfil banget sih. Ngerti banget kok cewek harus memilih tapi kalau pas PDKT saja nggak bisa setia, gimana nanti kalau pacaran?" (Ari, 17 tahun)

Nah, kalo udah begini mending ambil jurus ”gercep”. Cari info sebanayk-banyaknya, apa dia ngejadiin kamu pilihan atau emang kamu yang mau bikin dia nggak punya pilihan selain ”take him you!”

Jadi kamu nggak bikin PHP cwwek, begitu pun kamu nggak diPHPin cewek. Adil kan?

Ali Sobri

Jurnalis yang suka lari meski kadang nggak dapet medali. Penulis yang nggak bosen nyapa, meski kadang nggak balik disapa. Manusia yang menolak nyinyir namun nggak bisa nolak nyanyi dan ditraktir.

comments

embed this article

Copy and paste this code into your website.

×