Bukannya Lebih Cepet Bakar Kalori, Lari Pake Jaket Itu Ternyata Salah Besar, Bro!

  • Jumat, 3 Maret 2017 15:00 WIB

Bukannya Lebih Cepet Bakar Kalori, Lari Pake Jaket Itu Ternyata Salah Besar, Bro! | http://www.runnersworld.com

Aktivitas lari mungkin adalah salah satu jenis aktivitas olahraga yang paling banyak diminati. Buktinya, sekarang ada banyak banget program atau campaign yang ngajakin peserta buat lari 5K, atau bahkan 10K. Nggak tanggung-tanggung, pesertanya pun nggak pernah sedikit, melainkan selalu padat dan rame.

Emang, sih, selain bisa bikin badan lebih “ringan”, sehat, dan bugar, ikutan lari berkilo-kilo itu juga bisa bikin kita makin ngeksis di media sosial. Ngaku, deh! Ya, kan?

Nahhhh, buat ikutan lari kayak gitu, atau emang cuma buat jadi lebih kurus, sehat, dan bugar, nggak jarang kita ngeliat banyak orang yang lari dengan menggunakan jaket. Alasannya, biar lebih cepat berkeringat dan diduga lebih cepat juga buat ngebakar kalori.

Padahal sebetulnya, nih, berlari dengan menggunakan jaket atau bahkan jaket tebal itu nggak ada gunanya, lho. Terlebih kalo kamu lari pas cuacanya lagi panas banget. Bukannya lebih cepet bakar kalori, ternyata lari pake jaket itu salah besar, lho. Akibatnya, fatal!

Sebagaimana dikutip dari laman Kompas.com, Dokter Spesialis Kedokteran Olahraga Zaini Siregar dari Royal Sport Medicine Center Jakarta bilang, lari pake jaket itu justru bisa bikin tubuh dehidrasi karena terlalu banyak ngeluarin cairan dari dalam tubuh. Nggak cuma itu, tapi kalo kita lari pake jaket, suhu tubuh kita pun bisa menjadi sangat tinggi, dan akhirnya bisa nyebabin heat stroke kalo kita nggak langsung mengonsumsi cairan.

“Saat kita lari, suhu tubuh itu tinggi. Namun, Tuhan menciptakan keringat supaya suhu tubuh tidak terlalu panas. Jadi, keringat itu dikeluarkan untuk mendinginkan suhu tubuh. Kalau sudah dehidrasi, tidak ada cairan, suhu tubuh kita akan terlalu tinggi, lebih dari 40 derajat Celsius, bisa heat stroke,” kata Zaini di sebuah artikel yang ditulis Kompas.com.

Kalo suhu tubuh tinggi, penggunaan jaket juga malah memperparah kondisi tubuh. Gejala heat stroke di antaranya ialah pandangan mulai berkunang-kunang, wajah pucat, tangan dingin, sampe parahnya, kita bisa-bisa nggak sadarkan diri. Kalo tubuh kekurangan cairan, darah juga bakal menjadi kental sehingga aliran darah ke seluruh tubuh jadi terganggu, termasuk ke jantung hingga otak. Heat stroke biasanya terjadi pada pelari jarak jauh.

Menurut Zaini, orang yang berlari memakai jaket itu seringnya, sih, punya keinginan buat nurunin berat badan lebih cepat. Katanya, hal itu betul bisa terjadi, tetapi cuma buat sesaat. Soalnya, berat badan berkurang karena banyaknya cairan yang keluar dari tubuh.

"Misalnya kita lari atau olahraga apa pun pakai jaket, itu yang banyak keluar airnya. Saat kita timbang, berat badan memang turun, tetapi setelah itu kita minum, berat badan ya nambah lagi. Jadi, enggak ada gunanya," kata Zaini.

Penurunan berat badan memang bisa terjadi karena terjadi pembakaran lemak saat berlari, bukan karena memakai jaket.

Untuk itu, Zaini menyarankan agar berlari menggunakan pakaian yang nyaman, tidak terlalu tebal, dan menyerap keringat. Selain itu, penting banget juga buat minum air putih maupun minuman isotonik dan minuman olahraga, sehingga kita bisa menghindari dehidrasi saat berlari.

Reporter : Jeanett Verica
Editor : Jeanett Verica

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×