Pierce The Veil Vs Saosin: Perjuangan Dua Singa (Emo) Tua

  • Senin, 1 Agustus 2016 11:45 WIB

Pierce The Veil

Kalau industri musik dunia saat ini diibaratkan seperti hutan belantara, dua band emo ini mungkin layaknya dua singa tua yang lagi mencoba menunjukkan taring mereka. Apakah dua raja hutan gaek ini mampu kembali mencapai posisinya sebagai penguasa seperti dulu?

Keduanya sama-sama berasal dari pertengahan 2000-an, dan meraih kejayaan yang sama pada masa tersebut. Dampak yang mereka hasilkan cukup besar, keduanya layak disebut membawa perkembangan emo/post-hardcore/screamo atau apapun sebutannya pada masa itu berlangsung dengan sangat cepat ke berbagai belahan dunia, nggak terkecuali di Indonesia.

Setiap kali ada pasang, pasti suatu saat akan surut pula. Antusiasme anak muda dunia ketika emo berkembanga di era 2000-an tersebut akhirnya surut pula. Banyak band yang udah nggak bisa bertahan, mulai dari emo mainstream macam My Chemical Romance, sampai ikon emo Sonny Moore atau yang sekarang lebih kita kenal sebagai Skrillex yang memilih untuk hengkang dari band emo lawasnya, From First to Last dan mengubah diri sebagai ikon EDM dunia.

Intinya, emo dan segala kebesarannya sampai juga di masa pudar, dan ketika dua nama band ini akhirnya kembali dengan album dan materi baru, muncul beberapa pertanyaan; apa yang mereka sajikan kali ini? Apakah dengan kembali aktifnya mereka lewat album baru yang digarap penuh dengan perjuangan keras ini akan bisa mengangkat scene mereka dan kembali menjadi virus yang berbahaya di segala penjuru dunia untuk kali kedua?

Derita Album Baru

Untuk membuat album ini, band yang sampai sekarang masih digawangi oleh Vic Fuentes (vokal/gitar), Tony Perry (gitar), Jaime Preciado (bas), dan Mike Fuentes (drum) benar-benar dilanda rasa frustasi yang luar biasa.

Serius, band ini sempet mandek banget di studio, bahkan sampai menghabiskan waktu berjam-jam apalagi berhari-hari udah nggak terlalu efektif buat mereka, khususnya bagi sang frontmant, Vic. Momen frustasi band ini paling kerasa ketika album tersebut tinggal butuh lirik dan vokal, tapi Vic mengaku lagi minim inspirasi.

Akhirnya dia memutuskan untuk Travelling secara Random. Mungkin pepatah yang mengatakan inspirasi dapat datang dari mana saja pantas disematkan kepadanya.

Penasaran lebih lanjut dengan perjuangan Pierce The Veil dan Saosin? Simak di sini!

Reporter : Rian Sidik
Editor : Ali Sobri

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×