Salut! Mahasiswi Ini Buat Aplikasi Digital untuk Membantu Petani

  • Selasa, 12 September 2017 20:42 WIB

Penemuannya Keren! | Fabian Januarius Kuwado/Kompas.com

Namanya Aini Novianty, cewek ini masih berusia 20 tahun. Aini adalah mahasiswa semester 7 jurusan Ilmu Informatika di Universitas Padjajaran, Bandung. Otak si bungsu dari empat bersaudara itu terbilang encer.

Bukti nyatanya adalah ia baru aja berkontribusi dalam menggarap teknologi ‘ Union Monitoring’ yang ia kembangkan. Cita-cita dari penemuannya itu diharapkan mampu membawa petani Indonesia ke arah sejahtera dan modern, bahkan melampaui Jepang.

Ceritanya gini, Aini dan kedua teman kampusnya, Dimas Fadli Nugraha dan Ferina Dewi Andreini meraih juara tiga tingkat nasional dalam lomba teknologi bertajuk 'Tech Development Challenge' yang diselenggarakan Institut Teknologi Bandung, Desember 2016 lalu.

Aini dkk dinilai para juri sukses mengembangkan sebuah teknologi bernama 'Union Monitoring' yang membantu kerja petani .

"Sederhananya, teknologi yang kami kembangkan ini adalah untuk mengidentifikasi apa yang dibutuhkan komoditas yang ditanam petani beserta tanahnya. Union Monitoring ini juga sebagai alat kontrol petani atas komoditas yang ditanam," ujar Aini saat ditemui Kompas.com di salah satu rumah tradisional masyarakat China di Beijing, Minggu (10/9) malam.

Di Beijing, Aini dan sembilan mahasiswa/i berprestasi lainnya sedang mengikuti pelatihan pengembangan information communication technology (ICT). Pelatihan bertajuk ‘ Huawei For the Future’ itu digelar oleh perusahaan teknologi asal China, Huawei.

Sejak 2013, Huawei konsisten menggelar pelatihan serupa. Platform Union Monitoring, papar wanita kelahiran Pasuruan, 30 November 1996 itu, terdiri dari tiga bagian, yakni Onsite, outsite, dan aplikasi di ponsel. Perangkat onsite yang secara fisik mirip router itu bertugas mengumpulkan data-data pertanian melalui teknologi algoritmanya.

Misalnya, temperatur udara, kelembaban udara, kelembaban tanah hingga kandungan unsur hara pada tanah. Perangkat onsite kemudian mengirimkan data ke perangkat outsite. Pada perangkat kedua inilah data diolah dan dianalisis menggunakan basis artificial intelligence yang disebut Aini masih pada tingkat sederhana. Hasil analisis itu akan tampil pada aplikasi pada ponsel sang petani.

“Hasil analisis itu berupa rekomendasi, apakah tanamannya harus disiram, ditambahi pupuk, dikurangi dari sinar matahari langsung atau pemeliharaan lainnya,” ujar Aini.

Aplikasi yang baru tersedia pada Android itu juga bisa sebagai alat kontrol. Petani tinggal memencet menu di dalamnya, ‘whuz’...jaringan selang/pipa Union Monitoring yang terpasang di ladang akan menyemburkan air atau pupuk sesuai dengan kebutuhan tanaman.

Sumber : kompas.com

Reporter : Rian Sidik
Editor : Rian Sidik

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×