Kenalan Yuk, Sama Kartini Muda Yang Jadi Game Designer Di Perusahaan Terkemuka. Bikin Minder!

  • Jumat, 21 April 2017 14:00 WIB

Stefani Adelia Setiawan

Lahir tahun 1995, cewek berusia 22 tahun bernama Stefani Adelia Setiawan ini nyatanya berhasil ngemban profesi yang biasanya diemban sama cowok. Yap, dia dipercayai sebuah kerjaan ber-title game designer, di sebuah perusahaan game terkemuka di Indonesia: Agate.

https://3.bp.blogspot.com/-jD90q1EvRMM/WPme0l2gNUI/AAAAAAAADjQ/g5TNQ0dS_Ro_suuFCpEP-3NOd-hDj4l-wCLcB/s1600/03.JPG
Foto: AGATE

Ya, kalo biasanya profesi ini diambil sama kaum cowok, terutama para gamers cowok yang sekaligus bisa mendesain game, maka Stefani jadi salah satu game designer cewek yang kiprahnya di Agate boleh bikin kita para laki malu bangga. Kartini muda? Bisa jadi, sob.

Awalnya, doi sempet dapet major course Game Design pas kuliah. Mau nggak mau, Stefani harus mengerjakan tugas-tugasnya. Lantas…

“Dari sana, aku baru ngerasa, kok seru yah, nge-design game? Bisa bikin game sesuai dengan keinginan kita, dan bisa nyiptain model sekaligus alur ceritanya juga. Tapi pikiran aku baru sampe di situ aja. Masih have fun,” cerita Stefani yang HAI hubungi lewat surel. “Kemudian aku masuk internship di salah satu app and mobile games developer di Malaysia, di sana semua intern harus ikutan pitching per bulan, di situ aku makin tertarik di dunia game design. Meski nggak tau detil kerjaannya ngapain, aku ngerasa ‘wah, pengen nih, design game lagi dan lagi,” lanjut cewek yang emang berkuliah di Malaysia dan magang di sana.

Barangkali kamu masih bingung sama detil dari profesi game designer ini, Stefani berbaik hati ngasih kita detilnya. Kali aja kamu tertarik dan nggak galau-galau amat milih jurusan kuliah.

Kerjaan itu, sih, kurang lebih untuk balancing antara data dan konten game yang lagi dibuat, improve gameplay sama player experience-nya, mengumpulkan internal feedback, plus ngerevisi desain game-nya lagi kalau dibutuhkan.

https://3.bp.blogspot.com/-EgxKLsgMmws/WPmex1y6UcI/AAAAAAAADjI/af5-oyGmAwEZ0mqbSs_kGft3M3l7FhQVwCLcB/s1600/01.JPG
Foto: AGATE

“Selain itu juga harus make sure kalo konten game-nya itu jelas, organized, dan gampang di-update, serta dimengerti sama tim member yang lain. Intinya, bikin konsep dan build game content yang exceptional,” terang cewek yang udah sukses bikin dua proyek game, di antaranya game Juragan Hantu dan game Dungeon Chef.

Tantangan dan Suka Duka

Namanya profesi, apalagi profesi yang nggak sembarangan bisa diserahin ke orang yang kurang paham di bidangnya, udah jelas kalo Stefani ngedapetin tantangannya tersendiri. Salah satunya adalah, menciptakan karya games yang bisa disukai banyak orang, baik sama cowok ataupun cewek. Bukan cuma disukai salah satu kaum aja.

“Yang nggak terlalu spesifik buat cewek, atau buat cowoknya. Harus seimbang. Dan mikirin fitur-fitur yang bisa bikin game-nya semakin menarik, disukai, dan di-download banyak orang,” jabar cewek yang ngaku sebagai sosok pekerja keras ini.

Soal hal lain yang mungkin malah nyenengin buat diri Stefani, yakni ketika game yang dibikinnya rilis dan ia memperoleh banyak feedback positif. Kalo udah kayak gini, sih, tantangan tadi udah nggak berarti apa-apa lagi. Happiness beats everything, kalo ini mah.

Reporter : Jeanett Verica
Editor : Jeanett Verica

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×