Kisah Lampu Merah yang Selalu Hijau di Zaman Pak Harto

  • Jumat, 5 Januari 2018 14:45 WIB

Ilustrasi

HAI-ONLINE.COM - Pengawalan RI 1 jadi hal utama untuk keselamatan seorang presiden dalam menjalankan aktivitasnya. Bagi Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) hal itu jadi tugas dan tanggung jawab yang besar.

Kali ini HAI mengajak kembali mengingat dedikasi paspampers di era Presiden Soeharto. Memastikan kendaraan yang ditumpangi Presiden Soeharto dapat melaju dengan aman dan nyaman apalagi jika berada di kemacetan.

Dilansir dari Kompas.com, Maliki Mift menyimpan kenangan berarti selama mendampingi Presiden ke-2 RI Soeharto pasca-lengser pada 1998.

Ia memang diperintahkan Kepala Staf Angkatan Darat kala itu untuk jadi pengawal khusus Soeharto. Kesan tersebut ia tulis dalam salah satu bab di buku berjudul Soeharto: The Untold Stories (2011).

Pak Harto, begitu Maliki menyebut Soeharto, kerap mendapat pandangan miring selama memimpin Indonesia. Namun, ia mendapati sisi lain Soeharto yang jarang terekspos, yakni kesederhanaan.

Cek deh: Kisah Cowok Bule yang Menemukan Jati Diri dan Arti Kehidupan di Suku Mentawai

Salah satunya yakni soal pengawalan. Soeharto sangat anti dikawal setelah tak lagi jadi presiden. Padahal, hak mendapat pengawalan dari polisi masih melekat kepada mantan presiden.

"Tetapi begitu satgas polisi datang dan mengawal di depan mobil kami, Pak Harto mengatakan, 'Saya nggak usah dikawal. Saya sekarang masyarakat biasa. Jadi kasih tahu polisinya'," tulis Maliki dalam buku tersebut, menirukan ucapan Soeharto waktu itu.

Maliki mencoba memahami keinginan Soeharto, namun ia tetap merasa pengawalan sangat penting. Ia pun memutar otak, mencari cara agar Soeharto tetap dikawal namun tanpa terlihat.

Akhirnya Maliki meminta polisi mengawal di belakang saja, bukan di depan untuk membuka jalan. Jika jalanan macet, barulah petugas pengawal maju ke depan.

Reporter : Alvin Bahar
Editor : Alvin Bahar

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×