Wawancara Anton Ismael Tentang Alasannya Masih Menggunakan Kamera Analog untuk Kerja Profesional

  • Minggu, 16 April 2017 10:45 WIB

Anton Ismael, Fotografer Profesional sekaligus founder Kelas Pagi (Doc. Anton Ismael) | Doc. Anton Ismael

Keluar, tumbuh, liar. Itulah prinsip yang kerap dikoar-koarkan Anton Ismael, baik kepada murid-murid di lembaga pendidikan fotografi gratis Kelas Pagi, atau kepada followers-nya. Cowok yang akrab disapa Pak E’ ini punya karakter khas dalam karya-karyanya, baik di ranah komersial atau pun ranah seni. Karya-karya cowok kelahiran ini dikenal nyeleneh, nakal, dan kadang mengandung pesan perlawanan. Ia sudah sering juga berkarya untuk pameran seni nasional hingga internasional. Anton Ismael tentu mengalami masa kejayaan analog dulu. Namun, kerennya, walau kecanggihan fotografi digital makin menjadi-jadi, ia masih suka menggunakan kamera analog untuk berkarya. “For the sake of memory,” kata cowok yang saat kuliah dulu bisa seharian di kamar gelap.

Q: Sesering apa pake kamera analog?

A: Nggak terlalu sering tapi ada saat-saat tertentu gue pake analog, yaitu ketika gue pengen flashback, mengalami proses kayak waktu dulu gue berkarya, dalam artian gue nggak terlalu “peduli” dengan keteraturan.

Terakhir gue pake analog bulan lalu (Februari) untuk karya art gue. Tapi sampe sekarang belum gue cetak.

Q: Ketika pake analog, lebih sering untuk proyek personal atau untuk komersial juga?

A: Nggak selalu untuk art. Komersial juga, tapi yang udah kenal, yang udah jadi temen. Jadi udah tahu gimana. Tapi saat motret tetap ada backup pake digital. Nggak mungkin pake film gitu, tanpa bisa ngelihat hasilnya. Pasti pada nanya “seperti apa, sih, Ton, hasilnya.”

Foto pre-wedding pake analog juga pernah. Itu temen gue juga.

https://3.bp.blogspot.com/-1SZ_UuJrBo8/WPLs_NTOcEI/AAAAAAAAAas/ARMq053FSQQWFmtAChdYbm3oliHIMarZwCLcB/s1600/000006680003.jpg
Karya foto kamera analog oleh Anton Ismael. Difoto dengan kamera Hasselbad 500 CW film Kodak Portra
https://2.bp.blogspot.com/-_hWb6DmYHeo/WPLtS1hWHNI/AAAAAAAAAaw/AdPT7mjgjm4_LBo0n7SPCVEic0HOEr3ygCLcB/s1600/Untitled-124.jpg
Karya foto kamera analog oleh Anton Ismael. Difoto dengan kamera Canonet dan film Fuji kadaluarsa

Q: Jadi apa sih yang bikin lo suka dengan analog?

A: Warna bisa diambil dari digital. Kalau gue, for the sake of the memory.  Ada nilai psikologi berkarya yang gue hadirkan di situ (ketika motret pakai analog). Yang gue lakukan adalah membangun komunikasi dengan apa yang di depan gue secara total. Berkomunikasi dengan mereka yang gue foto, instead of dengan monitor di belakang kamera. Tiap motret pakai film gue lebih dekat dengan subyek foto, automatically. Lebih memperhatikan, lebih sayang, lebih mindfull.

Q: Cuci cetak sendiri nggak sekarang?

Reporter : Rizki Ramadan
Editor : Rizki Ramadan

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×